Walikota Risma dan PDAM Surya Sembada Surabaya Digugat

SURABAYA – Dianggap melayani warga Kota Surabaya asal-asalan mengenai pemasokan pengelolaan air bersih. Walikota Surabaya dan PDAM Surya Sembada Surabaya digugat di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Selasa (14/1/2020).

Pantauan dilokasi, sidang gugatan yang berlangsung di ruang Candra PN Surabaya. Calon Walikota Surabaya jalur independen, Muhammad Sholeh selaku penggugat menyayangkan atas tindakan pihak Walikota Surabaya selaku pemegang saham Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surya Sembada Surabaya untuk mengganti nama PDAM akibat buruknya pelayanan air bersih di Surabaya.

“Walikota Surabaya sebagai tergugat satu, kami minta supaya Walikota mengganti nama PDAM, tidak boleh lagi dia memakai nama perusahaan daerah air minum karena faktanya tidak layak dikonsumsi. Bahan bakunya pun dari kalimas yang notabene tidak steri lisasi dan kualitasnya diragukan,” kata Muhammad Sholeh saat dikonfirmasi di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Selasa (14/1).

Selain menggugat Walikota, Pria yang berprofesi sebagai advokat ini juga menggugat PDAM Surya Sembada Surabaya sebagai tergugat 2.

Baca Juga:  Bebas Dari Hukuman Mati, Kurir 30 Kilogram Sabu Divonis Seumur Hidup

“Gugatan ini terkait pelanggaran Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 Tentang Perlindungan Konsumen. Masyarakat sudah muak, sudah banyak yang mengeluh terkait pelayanan kualitas air PDAM yang semakin hari tidak semakin meningkat,” ujarnya.

Dalam Undang-Undang Perlindungan Konsumen tersebut, masih kata Sholeh, memuat tentang adanya pemberian kompensasi atau ganti rugi atas buruknya pelayanan PDAM Surya Sembada dalam penjualan air minum pada para pelanggannya.

“Undang-Undang tersebut sudah berjalan lebih dari 20 tahun, tapi tidak dijalankan oleh PDAM. Dimana PDAM ini menawarkan jual air minum tetapi faktanya yang diterima oleh masyarakat, oleh pelanggan itu antara air PDAM dengan sinom gak ada bedanya, sama sama kekuning kuningan, kecoklatan coklatan, bedanya kalau sinom bisa diminum PDAM nggak, kadang untuk mandipun tidak layak,” ungkapnya.

Saat ditanya kompensasi apa yang diminta penggugat dalam pelayanan air bersih tersebut, Sholeh mengaku hanya meminta discount atau potongan pembayaran tagihan yang diberlakukan satu bulan sejak dilaporkan oleh masyarakat atau pelanggan.

Baca Juga:  Sidang Kasus Cabuli Murid, Terdakwa Mantan Kepala Sekolah Ribut dengan Wartawan

“Anehnya lagi pelanggan terlambat membayar dia kena denda, tiga bulan terlambat maka diputus. Artinya hak dan kewajiban tidak jalan. Makanya dengan gugatan ini kita meminta PDAM menghormati Undang-Undang Perlindungan konsumen. Dengan gugatan ini kami meminta PDAM cukup memberikan potongan tagihan rekening di bulan berikutnya, mudah kan,” tukasnya.

Persidangan perdana gugatan buruknya pelayanan air minum ini mulai di sidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya dengan agenda pembacaan gugatan dan pemeriksaan sejumlah dokumen para pihak oleh majelis hakim yang diketuai Slamet Riyadi.

Lanjutan persidangan ini akan kembali digelar Rabu (21/1) dengan agenda mediasi atau perdamaian.

“Kami siap menghadapi gugatan yang dilayangkan penggugat,” pungkas Muhammad Fajar selaku kuasa hukum Walikota Surabaya saat dikonfirmasi usai persidangan. (Ady)