Ketua DPD RI LaNyalla Mattalitti Apresiasi Pemilihan Duta Pancasila Malang

MALANG – Ketua DPD RI AA LaNyalla Mahmud Mattalitti meminta para Duta Pancasila Kabupaten Malang bisa menjaga nilai-nilai luhur Pancasila yang telah dihasilkan para founding father bangsa.

Harapan tersebut disampaikan LaNyalla saat memberikan sambutan virtual di Grand Final Duta Pancasila Kabupaten Malang, Sabtu (7/11/2020) malam.

Dalam kesempatan itu, LaNyalla memberikan apresiasi kepada panitia. Karena, pemilihan Duta Pancasila telah melalui proses seleksi dan kontestasi.

“Melalui seleksi dan kontestasi itulah kita secara tidak langsung telah melakukan sosialisasi dan fundamentalisasi Pancasila di kalangan generasi muda,” katanya.

LaNyalla pun berharap Kabupaten Malang mendapatkan Duta Pancasila yang tidak hanya mampu menjadi sumber inspirasi. Tetapi juga sebagai penjaga nilai-nilai luhur yang dihasilkan oleh para founding fathers bangsa.

“Sebab, Pancasila, selain dihasilkan dari pemikiran para tokoh pendiri bangsa, juga telah teruji mampu menjadi perekat bangsa dengan aneka ragam suku, budaya dan agama di Indonesia,” tuturnya.

LaNyalla menuturkan, generasi masa lalu sempat mengeyam program Penataran P-4. Program penataran itu kita lewati sejak SMP, SMA, hingga Perguruan Tinggi. Penataran P-4 menjadi pengantar awal memasuki gerbang pendidikan formal.

“Generasi kami masih merasakan keharusan menghafal dan menghayati 36 butir-butir Pancasila dari 5 Sila, sesuai TAP MPR yang lama, yakni TAP MPR Nomor II Tahun 1978,” katanya.

Baca Juga:  Ketua DPD RI La Nyalla Mattalitti Silahturahmi Dengan Puan Maharani di Tanah Suci Makkah

Oleh karena itu, LaNyalla berharap dalam pemilihan Duta Pancasila kali ini, sejarah dan perkembangan tersebut juga dielaborasi sebagai bagian dari penilaian dewan juri terhadap kontestan.

“Yang tidak kalah penting, tetap menjadikan Pancasila sebagai diskursus kekinian di era global dan era border-less saat ini. Karena Pancasila harus kita pertahankan sebagai satu-satunya nilai ideologi bangsa yang mampu mempersatukan bangsa dengan 17 ribu pulau ini,” pintanya.

Apalagi, kelima Sila dalam Pancasila saling terkait satu dengan lainnya. Sehingga untuk mewujudkan Sila ke-5, yakni Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia, kita wajib dan mutlak melaksanakan Sila pertama hingga keempat dengan benar.

“Karena, Sila pertama melahirkan Sila kedua, Sila kedua melahirkan Sila ketiga, Sila ketiga melahirkan Sila keempat, dan Sila keempat melahirkan hakikat tujuan berdirinya negara ini, yakni Sila kelima,” paparnya.

LaNyalla mencontohan Sila pertama Pancasila, Ketuhanan yang Maha Esa. Menurutnya, dengan ber-Tuhan artinya melaksanakan ajaran agama. Dalam Islam, artinya menjalankan Syariat Islam.

“Syariat Islam paling fundamental adalah mendirikan Sholat. Dengan mendirikan Sholat, kita mencegah dari perbuatan keji dan mungkar. Apabila seluruh anak bangsa ini menjalankan ajaran agamanya, dan kita sudah mencegah perbuatan keji dan mungkar, maka Sila kedua, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab akan terwujud. Apa artinya? Rakyat yang hidup di negeri ini memiliki moral, akhlak dan adab serta sikap yang baik dan luhur,” terangnya.

Baca Juga:  Bertemu Pimpinan DPD RI, Presiden Jokowi Setuju Perkuat Pendidikan Islam

Menurutnya, dengan situasi itu, manusia Indonesia akan bersatu. Dengan saling menghargai perbedaan suku dan agama serta perbedaan lainnya. Sehingga terwujudlah Sila ketiga, Persatuan Indonesia. Persatuan yang terjadi atas kesadaran. Bukan atas paksaan atau tekanan.

“Setelah orang-orang yang menjalankan agamanya, dan orang-orang beradab ini bersatu, munculah orang-orang yang bijaksana sebagai perwakilan untuk bermusyawarah dengan tujuan menemukan pemimpin bangsa ini. Itulah makna Sila keempat. Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan. Lalu apa yang terjadi? Bangsa yang kaya dan besar ini akan dipimpin oleh pemimpin yang Hikmat dalam mengabdi untuk bangsa dan negara,” ulasnya.

Jika keadaan ini terwujud, maka hadirlah sila kelima yang merupakan cita-cita akhir para pendiri bangsa ini. Yakni Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia. (*)