Ini Kata Gubernur Khofifah Terkait Polemik Dengan Walikota Risma

SURABAYA – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan dua mobil lab tes  PCR Bantuan dari BNPB memang sudah harus bergeser dari Surabaya.

“Kalau yang ke Lamongan memang jadwalnya begitu. Sudah 2 hari di Surabaya. Dan 4 lab juga sudah di Surabaya. Mobil BIN juga di Surabaya. Sangat cukup. Yang lain jauh dari lab sama urgent-nya,” kata Khofifah kepada Tempo pada Jumat, (29/5/2020).

Menurut Khofifah mobil Lab PCR Dari BNPB dihibahkan untuk Jawa Timur. Sedangkan Surabaya mendapatkan dua unit mobile lab dari BIN.

Jumat pagi, dua mobil bantuan BNPB tersebut bertolak ke Lamongan dan Tulungagung untuk melayani swab test di dua daerah tersebut. Dalam jadwal yang diterima Tempo dari Pemprov Jawa Timur, pada Jumat, mobil PCR tersebut memang jatahya RSUD Iskak Tulungagung dan RSUD Soegiri Lamongan.

Baca Juga:  Gubernur Khofifah Gelar Lebar 'Karpet Merah dan Hijau' untuk Dorong Pertumbuhan Ekonomi Jatim

Dua hari sebelumnya, atau Rabu, 27 Mei, jadwal mobil melayani RS Unair dan Asrama Haji Surabaya. Sehari setelahnya, Kamis, 28 Mei, jadwal mobil di RSUD Sidoarjo dan Asrama Haji Surabaya.

Gara-gara mobil ini bergeser, Risma sempat marah-marah. Video ia menelepon sambil mencak-mencak beredar di media sosial.

Rismaharini sebelumnya meradang usai dua unit mobil tes dengan metode Polymerase Chain Reaction (PCR) dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dialihkan ke dua wilayah lain.

Risma menilai mobil tes PCR dari BNPB awalnya akan dipakai oleh warga Kota Surabaya. Namun hingga masyarakat berkumpul, mobil tak kunjung datang. Mobil itu kemudian diketahui digeser ke Tulungagung dan Lamongan oleh Gugus Tugas Jawa Timur yang berada di bawah naungan Pemprov Jatim.

Baca Juga:  Gubernur Khofifah Tinjau Langsung Operasi RS Terapung di Kangean

“Teman-teman lihat sendiri kan, ini bukti permohonan saya dengan Pak Doni, jadi ini saya sendiri yang memohon kepada beliau. Kasihan pasien-pasien yang sudah menunggu,” kata Risma sambil menunjukkan percakapan dengan Doni kepada media di Surabaya, Jumat (29/5).

Sebaliknya, Ketua Rumpun Logistik Gugus Tugas Covid-19 Jawa Timur yang juga sekaligus Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jatim, Suban Wahyudiono masih meyakini pihaknya yang lebih dulu mengajukan bantuan mobil tes yang kemudian disebut diserobot oleh Pemprov Jatim dari Pemkot Surabaya.

Suban mengklaim pihaknya tidak menyerobot bantuan dua unit mobil PCR seperti yang diklaim Risma. Ia merasa telah mengirimkan surat permohonan kepada Gugus Tugas Pusat terlebih dahulu. (red)